Edi Purwanto Trace

Save the Freedom Thoughts

Ngalap Barokah dari Sego Berkat

Posted by Edi Purwanto pada September 7, 2010

Oleh Edi Purwanto pada 7 September 2010

Sehari di Rumah sudah banyak berkat yang kami terima. Pertama malam ini di rumah ada selamatan tujuh bulanan (tingkepan akan saya tuliskan tentang ritual ini di tulisan berikutnya). Kedua, malam ini adalah malem 27 Ramadhan yang sesuai dengan janji Allah akan ada malam Lailatul Qodar (khoiru min alvi sahrin). Sudah menjadi kebiasaan di kampungku orang melakukan selamatan maleman. Dengan demikian malam ini banyak sekali sego berkat di rumahku.

Sego berkat adalah istilah dalam bahasa Jawa. Istilah ini jika kita terjemahkan dalam bahasa Indonesia bisa berarti bingkisan nasi dari hasil kenduri dalam acara-acara selamatan yang biasa dilakukan oleh masyarakat Jawa. Agak sulit memang untuk mencari padanan bahasa Indonesia yang tepat. Namun istilah berkat bisa dipadankan dengan istilah dalam bahasa Arab “barokah” yang berarti bermanfaat. Mungkin karena lidah orang Jawa yang kadang salah dengar tentang sego barokah. Karena kesalahan yang berulang-ulang akhirnya menjadi kebenaran bahwa barokah sudah berubah pengucapan menjadi berkat.  Kemudian masyarakat menamainya dengan sebutan sego berkat.

Biasanya sego berkat ini tidak pernah dijual secara bebas di rumah makan modern seperti kafe, warung, apalagi di mall. Sego berkat hanya diperoleh secara gratis pada saat ada seseorang memiliki hajat selamatan. Baik selamatan kelahiran, kematian, bangun rumah, petik padi dan kegiatan yang lainnya. Dikatakan barokah karena sudah mambu dongo (sudah diberikan doa), sebelum berkat itu dibagikan. Biasanya sego berkat itu terdiri dari urap-urap, bihun, sambel goreng, tempe bacem, srondeng, telur, ayam (ingkung) dan yang lainnya sesuai dengan bentuk dan jenis upacaranya. Nasinya pun bisa beragam. Ada sego gurih (nasi uduk), nasi tawar dan nasi kuning.

Banyak orang mengatakan bahwa sego berkat itu lebih enak ketimbang nasi biasa. Walaupun dimasak dengan model dan cara yang sama. Mungkin ini adalah sugesti belaka bagi orang yang memiliki keyakinan tentang ngalap barokah, namun anda bisa membuktikan bagaimana rasa sego berkat. Atau mungkin memang inilah kekuatan do’a?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: